5 Nasihat Tentang Bisnis Online Ini Akan Membawa Anda Pada Kesuksesan

Preambule

Hanya menghadap gadget, kita bisa mendulang ratusan juta rupiah. Tanpa perlu berjibaku di macetnya jalan raya setiap hari atau berpeluh keringat dibawah teriknya matahari.  Enak banget. 

Itu imajinasinya. 

Tertarik? Pasti 

Realitanya? Tidak semudah itu, Ferguso

Dari hasil pengalaman dan pengamatan saya tentang bisnis online, saya akan memberikan 5 panduan sederhana tapi cukup penting tentang bagaimana cara menjalankan bisnis online yang akhirnya akan membawa Anda pada kesuksesan. 

1.Tentukan Produk Yang Ingin Anda Jual

Everything can be sold on Social media. Bahwa semua bisa dijadikan barang dagangan.  Apapun yang ingin Anda jual, promosikan. Pasti ada saja pembelinya. Ini konteksnya barang yang legal, ya. Mulai dari hijab hingga hewan ternak. Dari jepit rambut seharga Rp. 2.000-an sampai mobil yang dibanderol ratusan juta. 

Maka, ketika memutuskan untuk jualan online, tentukan barang yang mau dijual apa. Nah,  bagaimana cara menentukan barang yang tepat disaat banyaknya pilihan barang yang bisa dijual? 

Pakai tools. Manfaatkan fasilitas yang tersedia.   Ada  satu tools yang bisa saya sarankan untuk Anda, yakni Google Trends.

Dengan tool ini, Anda akan mendapatkan informasi tentang barang yang cukup laris dan  menguntungkan untuk dijual. 

Caranya cukup mudah. Anda cukup masuk ke Google Trends. Tentukan wilayah yang ingin  Anda cari informasinya. Misalnya Anda ingin melihat trend makanan di Bengkulu. Disana  Anda akan mendapatkan bahwa kripik termasuk makanan yang lagi ngetrend dengan segala variasinya. Keripik pedas, keripik manis dan sebagainya. 

Setelah ketemu dengan produk yang ingin dijual, lanjut ke langkah berikutnya. 

2. Temukan mentor!

Masuk ke dunia bisnis online seperti masuk ke hutan rimba. Tanpa membawa  kompas sebagai penunjuk arah dan perbekalan yang cukup, kemungkinan besar akan  tersesat kemana-mana. Karena nyasar, akan banyak waktu terbuang percuma  

Jadi, temukan mentor yang tepat. 

Saat ini banyak sekali praktisi bisnis yang menawarkan diri untuk membantu Anda  mengembangkan bisnis menjadi ladang uang seperti yang diinginkan. Ada 2 tipe mentor  bisnis; berbayar dan gratis. 

Memilih Mentor Berbayar

Jika Anda memiliki modal yang cukup banyak, maka pilihlah mentor bisnis yang  menawarkan paket bimbingan untuk memulai dan melejitkan bisnis. Fee yang mereka  tetapkan biasanya di angka ratusan ribu hingga jutaan rupiah. Dengan mengikuti kelas bisnis online berbayar, Anda langsung dibimbing oleh ahlinya. Harapan supaya bisnis cepat  menghasilkan akan cepat terealisasikan. 

Tapi, Anda juga harus aware dengan banyaknya promosi kelas bisnis berbayar yang  ditawarkan. Bahwa tidak semua orang yang menjual kelas bisnis online adalah praktisi yang mumpuni. 

Satu tips sederhana untuk melihat seberapa berkualitas calon mentor Anda adalah dengan melihat portofolionya. Misal, jika calon mentor bisnis Anda menawarkan pelajaran tentang  cara berbisnis di Instagram yang laris manis, maka tengok saja akun instagramnya.  Berapa followernya. Dari sekian ribu followernya, berapa yang merespon atas iklan produk  yang ditawarkannya.

Meski itu bukan jaminan untuk mengukur kualitas calon mentor, tapi trik itu cukup ampuh diterapkan dalam rangka menemukan mentor bisnis yang tepat. 

Mencari Mentor Bisnis Yang Gratis 

Coba di cek akun Facebook Anda. Selama ini tipe teman (friends) yang postingan-postingan mewarnai timeline Anda seperti apa? 

Apakah postingan curhatan tentang rumah tangga dari teman yang dulu pernah satu SD?  Atau postingan tentang gosip-gosip artis tanah air dari page hiburan yang Anda follow? Atau postingan tentang cara berjualan dari mastah-mastah digital marketing yang Anda ikuti? 

Jika jawaban Anda lebih banyak mengarah ke pilihan pertama dan kedua, banyak postingan dari teman SD dan tentang gosip artis yang tidak berguna, maka saran saya: rapikan  pertemanan Anda. 

Supaya bisa fokus, bersikap tegalah untuk meng-unfriend teman-teman atau page yang  postingannya tidak memberi manfaat banyak untuk tujuan Anda yakni mengembangkan  bisnis online. Biar teman Anda hanya dibawah 500 orang, tapi jika postingan mereka bergizi semua, itu lebih baik daripada jumlah teman hampir 5000 tapi isinya ya gitu-gitu, aja. 

Setelah Anda merapikan siapa teman Anda, selanjutnya berburu akun para praktisi bisnis  digital. Sekali Anda berteman dengan satu akun praktisi bisnis online yang mumpuni, sering kita sebut sebagai mastah, maka Facebook akan memunculkan nama mastah-mastah yang lain. Karena biasanya para praktisi bisnis online berkumpulnya juga dengan praktisi bisnis online. Yang mereka bicarakan juga tidak jauh dari tema tentang strategi mengembangkan bisnis di dunia maya. 

Kita cukup mengikuti postingan-postingan mereka, dan tanpa sadar akan mendapatkan ilmu yang ‘isinya daging semua’. Dari sini saja akan terbentuk relasi mentor-mentee yang berkualitas. Dan semuanya gratis. 

Tidak masalah jika Anda mengikuti dan berteman dengan teman-teman yang tidak concern dengan bisnis online. Sebagai variasi supaya timeline Anda bisa lebih berwarna. Tapi pastikan itu sekedar intermezzo saja. 

Mengapa saya perlu menekankan ini? 

Karena beragamnya informasi yang kita serap setiap hari bisa membuat pikiran kita terditraksi. Tidak fokus. Ngglambyar kemana-mana. Akhirnya tujuan main Facebook untuk meningkatkan skill dan knowledge tentang bisnis online jadinya malah menguap entah kemana. 

3. Jadilah istimewa. Jangan Palugada

Untuk Anda yang ingin sukses menjalankan bisnis online, usahakan untuk fokus pada bidang yang Anda minati. 

Misalnya passion Anda dibidang kuliner dan ingin jualan pentol bakso. Maka, fokuslah untuk jualan pentol saja. Jika nanti sudah berkembang, boleh mengeluarkan produk derivatifnya. Tapi juga usahakan tidak berjauhan temanya. Harus sewarna. Seperti Anda membuat toko online yang isinya jualan pentol tapi juga jualan sajadah. Jaka Sembung jadinya. Alias nggak nyambung. 

Jika Anda berjualan pentol dan ingin ada variasi produk yang dijual, Anda bisa menjual pentol dalam bentuk lain, misalnya pentol frozen. Bisa juga menjual tepung untuk pentol yang sudah dicampur bumbu. Pembeli tinggal memberi dagingnya

Jika Anda ingin memakai prinsip Palugada: apa-apa yang lo butuhkan di gue ada, Anda harus siap dengan modal raksasa. Jika itu yang Anda inginkan, sepertinya artikel ini kurang cocok untuk Anda. Karena itu tingkatannya sudah tinggi. 🙂 

4. Konsentrasi Penuh. 

Jangan menganggap bisnis yang Anda jalankan adalah bisnis sampingan.  

Rumusnya, man jadda wajada. Jika bersungguh-sunggu, akan berhasil. 
InsyaAllah. 

Begitu pula dengan bisnis online. Jika Anda menjalani bisnis online dengan hanya memanfaatkan waktu yang tersisa, biasanya hasilnya juga sisa-sisa. 


5. Membangun Brand Yang Kuat

Sumber: http://www.toolshero.com

Brand exist in the mind of consumer, kata Keller. Sebagai orang yang suka mengamati tentang brand dan aktifitas branding, kata-kata ini sungguh melekat di dalam kepala saya. 

 Jika kita ingin minum air kemasan, yang terbayang di pikiran kita pasti Aqua. Jika berbicara tentang marketplace yang ada di Indonesia, ya Bukalapak atau Tokopedia. 

Karena begitu kuatnya brand, pikiran kita secara otomatis akan mengingatnya saat ada faktor pemicunya. 

Nah, tugas kita supaya sukses menjalankan bisnis online adalah dengan membangun brand. Membangun brand tidak sekedar tentang pembuatan logo, tapi juga bagaimana cara agar produk kita menjadi pilihan dibenak konsumen diantara pilihan-pilihan yang ada. Banyak aspek untuk membuat brand cukup kuat. Dan penjelasannya bisa luas sekali. 

Di artikel ini, saya ingin menyampaikan 1 tips utama untuk membangun brand yang kuat, yakni tentang menentukan nama bisnis online Anda. 

Buatlah nama brand Anda menjadi sesuatu yang unik. Jangan ikut-ikutan menamai toko online dengan nama toko kebanyakan. Misalnya, Nikita Store, Lathifah Store, Adit Online Shop. Ini adalah tipe pilihan nama yang lemah kekuatan brand-nya. Karena sudah terlalu umum. 

Pilihlah nama nama yang unik. Tidak biasa. Misalnya jika menjual kerudung kita bisa mencontoh brand Pasmira, Robbani dan lain-lain. 

Yang berjualan di dunia maya ada jutaan. Sudah crowded suasananya. Maka pastikan kita tampil beda! 

6. Bangun Tim dan Sistem Yang Solid 

Bisnis yang dijalankan dengan cara one man show tidak akan berkembang secara cepat dan sulit untuk membesar. 

Misalnya jualan gamis. Semuanya dikerjakan sendiri. Mulai dari belanja bahan, mendesain, menjahit, hingga membuat konten yang menarik di instagram. 

Semua itu menuntut banyak keahlian yang harus Anda kuasaii. Keahlian memilih bahan kain, membaca trend kain yang akan booming dimasa depan, keahlian menjahit, keahlian desain grafis hingga keahlian membuat closing saat melakukan penawaran kepada konsumen.

Percayalah, jika semua Anda kerjakan sendiri, bisnis Anda tidak akan sukses. 

w ww.contactcenterindonesia.com

Saran terbaik yang bisa saya berikan adalah: rekut orang dan buatlah tim yang solid. Anda bisa merekrut penjahit, graphic desainer hingga  merekrut karyawan untuk mengisi posisi Customer Service. Menempatkan para ahli di bidang masing-masing akan membuat bisnis online Anda cepat membesar. The right man on the right place. 

Bagaimana? Siap menerapkan panduan sederhana ini untuk bisnis Anda? Saya tunggu cerita keberhasilan bisnis Anda, ya. 

Advertisements

Berjuang Tetap Berseri Di Tengah Isu Relokasi Yang Menghantui

Perjalanan Menuju KBA Keputih

Kami sempat tersesat. Rupanya driver Gojek belum familiar dengan  alamat yang hendak saya kunjungi: Kampung Berseri Astra (KBA)  Keputih. Berlokasi di Keputih Tegal Timur Baru Sukolilo. 

Saat petunjuk arah sudah didapat, sang driver kembali menjalankan  sepeda motornya. Melaju melambat seperti Tayo. Mengikuti irama  jalanan Suroboyo

Kami melintasi hutan bambu Keputih dan Taman Harmoni. Ramai  sekali pengunjungnya. Mungkin karena hari Minggu, ya. Orang-orang  tampak berfoto dengan latar belakang lokasi yang memang instagramable itu. 

Melihat tanah hutan bambunya, tampak banyak bekas sampah plastik  yang masih mengintip diantara tanah urukan. 

Dari hutan bambu, kami belok ke kanan. Mengikuti jalan aspal yang  kanan kirinya adalah lahan kosong. Luas. Tampak gersang. Panas. 

Di daerah inilah lahan bekas TPA Keputih berada. Tempat dimana  sampah warga Surabaya bermuara. Dulu. Sebelum akhirnya ditutup  pada tahun 2001.

Saat saya fokus mengamati sekitar, yang di beberapa titik masih terlihat gunungan  sampahnya, tiba tiba 2 ekor kambing melintas di depan kami. Tanpa permisi. 

Agak aneh, sih. Di kota sebesar dan sepadat Surabaya ini tenyata ada  yang masih memelihara kambing. 

Saya penasaran, KBA Keputih nanti wujudnya kaya gimana, ya.  Karena jika melihat kondisi lahan kosong yang barusan saya lewati,  sepertinya sudah nggak ada pemukiman warga lagi.

Maaf, ternyata saya salah. 

Setelah melintasi belantara Surabaya, jauh jauh datang dari Kediri  seorang diri, saya pun sampai juga di KBA Keputih.

Pemandangan yang saya tangkap berbeda suasananya. Menjadi antitesa dari pemandangan sebelumnya. 

Kesan rindang dan asri begitu mendominasi. Panasnya Surabaya tidak begitu terasa saat berada di kampung ini. Iyup kalau kata orang Jawa. 

Rumah warga berdiri berdempetan. Khas rumah di kawasan padat  penduduk. Disinilah berbagai program Kampung Berseri Astra (KBA)  dilaksanakan oleh 3 RT, yakni RT 03, RT 04 dan RT 08. Semuanya masuk RW 08

Dengan tatanan rumah kecil berdempet seperti ini, karakter yang  biasanya terbentuk, orang-orangnya jika berbicara pelan suaranya. Bisik bisik kalau perlu. Demi menjaga  privasi. Karena, jangankan berteriak, Anda bernafas saja akan  terdengar tetangga. Kok tahu? Ya karena Saya dulu pernah tinggal di  lingkungan seperti itu. 

Tapi kampung ini di Suroboyo, rek. Udaranya panas. Suasana kehidupan kotanya berpotensi besar membentuk watak dan gaya bicara warganya menjadi keras dan kasar. Itu yang terbayang di kepala saya.

Sejak dari rumah, saya sudah WhatsApp-an dengan Pak Tri Prayitno,  Person in Charge (PIC) di KBA Keputih. 

Begitu turun dari gojek di pertigaan kampung, di tanah yang asing, saya tahu harus njujug menemui siapa. 

Saya tanya 3 orang Bapak yang sedang bekerja. Dengan ramah dan  antusias mereka menunjukkan tempat biasanya Pak Tri menemui tamu; di Rumah Pintar. 

Mendekati Rumah Pintar, saya tanya lagi ke salah satu penduduk.  Seorang pria bertato. Hanya supaya tidak tersesat saja. Bukankah  ‘penduduk adalah kompas berjalanmu?‘ 

Sama Bapak bertato itu, saya malah diantar menemui Pak Tri.  Dibukakan pula pintunya Rumah Pintar yang memang agak menutup. 

“Pak Tri, ada tamu“, katanya melapor sambil mempersilahkan saya  masuk. 
Saya meleleh. Terharu dan berterima kasih. Atas unggah ungguh yang  tetap terjaga. Di tengah kerasnya kehidupan kota Surabaya. 

Baik di WhatsApp atau di dunia nyata, Pak Tri sama ramahnya. Salah  satu karakter yang memang harus dipunyai seorang pengarep.  Pemimpin.

Bayangan saya tentang keras dan kasarnya orang Surabaya mulai  luntur. Mungkin memang ada, banyak. Tapi Alhamdulillah yang saya  temui semuanya berkebalikan dengan yang saya kira. 

Rumah Pintar Untuk Memintarkan 

Rumah Pintar ini dulunya balai RT semi permanen. Hanya 1 lantai.  Kemudian Astra menyulapnya menjadi 2 lantai. Bisa jadi, dibanding  Rumah Pintar di KBA-KBA lainnya, ini termasuk kecil. Mengingat  lahan yang terbatas. 

Ada cita cita besar dengan dibangunnya Rumah Pintar oleh Astra. Ia  bukan hanya bangunan fisik semata. Atau sekedar simbol  peran penting Astra dalam keikutsertaannya membangun Kampung Keputih. Tapi  terpancar harapan Rumah Pintar bisa menjadi pusat peradaban warganya. Dalam membangun diri, lingkungan dan masa depannya. 

Setidaknya ada 4 kegiatan utama warga yang dilakukan di Rumah  Pintar: Pertama, kegiatan bertema kriya. Kedua, kegiatan untuk anak  PAUD. Ketiga, menjadi tempat warga mengasah hardskill di bidang  komputer. Keempat, tempat belajar menguasai ilmu tentang tata letak  panggung dan sound system

Ada kelakar, bahwa Rumah Pintar ini saking pintarnya bisa menjadi  tempat warga melatih keterampilan diri hingga tempat melerai orang  yang berkelahi. Kegiatan apa saja, asalkan bermanfaat, bisa dilakukan  disini. 

Karena begitu pentingnya keberadaan Rumah Pintar ini, pada tahun  2014, saat peresmiannya langsung dihadiri oleh Ibu Negara pada saat  itu; Ibu Ani Yudhoyono. 

Di Rumah Pintar inilah, cerita demi cerita mengalir dari Pak Tri. 

Rumah pintar ini bersebelahan dengan tempat ditempanya generasi  masa depan KBA Keputih; TK Bina Ana Prasa. Yang halamannya sempit. Dengan berbagai  permainan outdoor yang mewarnainya. 

Ini hari Minggu. Sah bagi warga sekitar menjemur aneka celana  pendek di pagar besi sekolah TK. Entah kalau hari biasa. 

Stereotip Kampung Keputih Tegal Timur Baru

Dulu, stereotip yang melekat di kampung Keputih Tegal Timur Baru  itu sama seperti kawasan yang minus lainnya: kumuh, kotor dan bau. 

Maklum, kampung ini berada tepat di sisi selatan TPA Keputih. Sentra  pembuangan sampah dari warga Surabaya. 

Tanpa menjadi penduduk langsung pun, bisa dibayangkan saat itu  kondisinya seperti apa. Sehari hari yang tercium pasti aroma sampah  yang menguar kemana mana. Belum lagi genangan air lindi yang pasti menjadi pemandangan jorok di depan mata. Apalagi kalau musim hujan, oh… pasti aduhai suasananya. 

Hidup berdekatan dengan TPA membuat warga menanggung banyak  konsekuensi. Salah satu hal yang krusial adalah warga kesulitan mendapatkan air bersih. Membuat sumur pun tidak  mungkin. Karena air tanahnya sudah tercemar. Dulu,  PDAM juga tidak bisa masuk karena berbagai alasan yang  melatarbelakanginya. Maka, supaya bisa mendapatkan air bersih untuk keperluan masak dan mandi, warga harus membeli. 

Tentu saja ini menciptakan biaya hidup yang lebih tinggi. Ratusan ribu  perbulan bisa dikeluarkan hanya untuk memenuhi kebutuhan dasar  manusia; air bersih. 

Kondisi ini rawan menimbulkan contagion effect dimana kesulitan warga mengakses air  bersih bisa menimbulkan masalah pada bidang lainnya. Sebut saja kesehatan. Sanitasi yang buruk, susahnya mendapat air  bersih membuat warga kurang bisa menjaga kebersihan badan secara maksimal sehingga rawan terkena penyakit, misalnya penyakit kulit.

Ringkasnya, warga kampung Keputih Tegal Timur Baru ini menghadapi masalah yang cukup kompleks. 

Lantas, darimana mengurai berbagai masalah ini? 

Untuk menciptakan kehidupan warganya menjadi lebih sejahtera, dari pihak pemerintah sendiri akhirnya mengeluarkan keputusan menutup TPA Keputih. 

Meski begitu, tidak secara otomatis dampak dari pernah berdekatan  dengan tempat pembuangan sampah langsung hilang begitu saja.  Bahkan, jejak jejak itu masih bisa dirasakan. Hingga kini. Setelah  bertahun tahun lamanya.  

Small Action Big Impact

Berdiam diri menerima nasib bukan pilihan. Yang harus dilakukan  adalah bertindak. Mulai melakukan dari hal-hal kecil dan tampak  sederhana dulu. 

Impian warga disana adalah ingin punya lingkungan yang bersih, asri  dan berseri. Maka langkah awal yang dilakukan adalah melakukan  penghijauan. Dengan mulai menanam tanaman yang tidak hanya  menghijaukan pemandangan tapi juga menguntungkan dari sisi  ekonomi. 

Sebagai penambah energi, warga kampung ini ikut lomba kebersihan  Clean and Green pada tahun 2010. Sayang, kampung ini hanya masuk 50 besar saja. Tapi mereka tidak putus asa. Perjuangan warga  menghijaukan lingkungannya pada akhirnya mulai bersambut. 

Adalah Astra, perusahaan multinasional terkemuka yang mengadakan  program Kampung Berseri Astra (KBA). Sebuah program yang menjadi  bagian dari Corporate Social Responsibility-nya. 

Program KBA mengusung semangat bisa turut membantu memajukan  Indonesia. Dimulai dari membangun kampung yang terpinggirkan.

Dengan memperhatikan faktor keberlangsungan, maka Astra tidak  membantu dengan uang tunai untuk membuat kehidupan warga  Keputih menjadi lebih baik. Tapi Astra menerapkan prinsip; ‘Lebih baik memberi kail daripada ikan‘.

Ini adalah pertemuan dua pihak yang sama sama ingin membangun  lingkungan menjadi lebih baik. Astra punya dana, warga punya  intangible asset yang luar biasa; sikap gotong royongnya. 

Tjotjoque! 

Mari Menciptakan Kampung Berseri

Tahun 2013, dimulailah program penghijauan dengan sponsor utama  Astra. Penghijauan menjadi program pertama yang diwujudkan karena sebelumnya warga sudah melakukan ‘pemanasan’. Tinggal memaksimalkan. 

Untuk mewujudkan rencana ini, Astra memberikan 6.100 bibit tanaman. Jenisnya terdiri dari tomat, terong dan cabe. 

Sebelum di sebar, bibit-bibit itu dirawat dulu oleh Ibu Ibu PKK. Setelah  agak besar, baru disebar ke warga.

Supaya terbagi dengan rata, dibuatlah sistem zona: misalnya RT 03  merawat cabe. RT 04 merawat terong dan sebagainya. 

Bisa jadi, karena minimnya pengetahuan warga tentang tanaman atau mungkin juga faktor eksternal, program menanam buah dan sayur ini  failed. Gagal. Indikasinya, tanaman tidak berbuah dan daunnya kering. 

Kemudian, Astra memberikan 2.000 bibit lagi. Hasilnya? Gagal lagi. 

Menyerah? Enggak, dong. Alam telah menempa mereka menjadi  penduduk yang ulet. 

Setelah dilakukan pengkajian mendalam, warga beralih menghijaukan kampung dengan cara memakai tanaman hias. Dan, yes! Untuk kali ini  sukses. Alhamdulillah. 

Seiring berjalannya waktu, bukan hanya berbagai tanaman hias yang  menghiasi wajah kampung, tapi juga ada TOGA: Tanaman Obat  Keluarga. Untuk Toga ini, warga juga mendapat pendampingan  langsung dari perwakilan Pemkot Surabaya dan Puskesmas Keputih.  Dari tanaman Toga ini pula beberapa warga memproduksi minuman  herbal yang dijual di Pasar Keputih. 

“Saat Bu Khofifah Indar Parawangsa kesini (tahun 2017), beliau juga memuji minuman hasil Toga kami”, kata Pak Tri bangga. Oh, apresiasi yang  manis dari Ibu menteri. 

Untuk mengelola kampung menjadi lebih baik, KBA Keputih  menerapkan prinsip 3 Re: Reduce, Reuse, dan Recycle. Prinsip ini  terutama diterapkan untuk masalah sampah dan air. 

Sampah warga dikelompokkan menjadi 2, organik dan non organik.  Yang non organik dikumpulkan jadi satu untuk dijual lagi. Nama  programnya Bank Sampah. 

Sampah organiknya dijadikan pupuk kompos di Rumah Kompos. Ada  bantuan alat dari Astra untuk mengolah sampah organik ini. Tapi  sayang, program Rumah Kompos ini tidak berjalan lancar. Mesin  pengolah sampahnya kurang memenuhi kualifikasi yang dibutuhkan. 

Prinsip reuse dan recycle yang diterapkan di KBA diwujudkan salah satunya melalui program IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah) di Mushola. Sebagai kampung yang kesulitan mengakses air bersih, maka setiap  tetes air yang mengalir harus digunakan dengan bijaksana. Termasuk  air  wudhu di Musholla.

IPAL di Musholla

Dengan program IPAL, air wudhu yang ada di musholla tidak terbuang  sia sia. Tapi dialirkan untuk menyirami tanaman yang ada di area KBA. 

Berikutnya, untuk mengatasi sulitnya mengakses air bersih, Astra  memberikan bantuan program berupa Water Treatment Plant (WTP). Ini adalah serangkaian proses untuk mengolah air Kali Jagir menjadi air  yang kualitasnya sama dengan air PDAM. Sehingga air yang sudah  diolah di WTP ini bisa dimanfaatkan warga untuk memasak dan mandi. Yeay!

WTP

Demi menumbuhkan sikap merasa saling memiliki terhadap WTP ini,  warga secara sukarela membayar iuran sebagai kompensasi atas air  yang dimanfaatkannya. Meski tanpa ada petugas yang menarik  biayanya, mereka rutin melakukan, seperti halnya di kantin kejujuran.

WTP ini adalah program unggulan KBA Keputih. Kedepan, program ini  tidak hanya dijalankan dengan prinsip sosial tetapi akan dibuat lebih  profesional dari sisi komersilnya. Toh, pada akhirnya, pendapatan dari  pengelolaan WTP ini akan kembali ke warga juga. 

Selain memfasilitasi pengadaan WTP untuk warga, sebagai upaya  menjaga kesehatan mereka, pihak Astra memfasilitasi diadakannya  Posyandu Balita dan Posyandu Lansia. Astra juga membuatkan WC  komunal yang memenuhi standar kesehatan. 

Setelah masalah pendidikan, lingkungan dan kesehatan beres, masalah berikutnya yang memerlukan sentuhan khusus adalah kewirausahaan. 

Warga KBA rata rata bekerja di sektor informal. Ada yang jadi tukang  ojek, pemulung, PKL, buruh kasar dan sebagainya. Rata rata tingkat  pendidikan masih sampai di Sekolah Menengah. Dua hal ini secara  signifikan menjadikan warga Keputih Tegal Timur Baru berada pada  golongan masyarakat dengan tingkat pendapatan rendah. 

Nah, untuk mengatasi masalah ini, Astra juga menggiatkan program  kewirausahaan. Berbagai pelatihan diadakan untuk membuat warga  bisa semakin mandiri dan berdaya. Ujung-ujungnya semoga warga semakin sejahtera. 

Jika Anda berkunjung ke kampung ini, di beberapa titik ada plang nama usaha yang dijalankan warga. Ada yang memproduksi tempe. Ada yang membuka  laundry. Juga ada yang menjual sari kedelai. 

Beberapa usaha ini dilihat dari berbagai sisi masih tergolong usaha  mikro. Daya jangkau pasar juga masih terbatas. Belum meluas kemana-mana. 

Memang perlu terus dilakukan pendampingan dari pihak Astra untuk  bisa membuat usaha warga menjadi semakin maju. Dengan besarnya  jaringan perusahaan Astra, semoga bisa memudahkan masyarakat KBA Keputih memperluas pasarnya. 

Jatuh bangun itu hal biasa. Akan selalu ada tantangan yang  menghadang. Termasuk upaya Astra membangun kampung melalui  bidang entrepreneurship-nya. 

Awal-awal membangun KBA Keputih, warga juga difasilitasi  mewujudkan idenya membuat minuman dari buah markisa. Mulai dari menanam pohon markisa hingga sudah diolah  menjadi minuman dan  siap dipasarkan, semua dilakukan warga. Tapi, usaha itu tidak  berkembang. Dari tahap menanam buah markisa saja sudah menemui  kendala. 

Buah yang dihasilkan dari tanaman yang ditanam warga, rasa buahnya kurang memenuhi standar. Sehingga rasa minuman yang dihasilkan  pun tidak sesuai dengan yang diharapkan. Akhirnya, produksi minuman buah markisa sekarang tinggal cerita. 

Ada cerita tentang markisa, ada cerita tentang produksi jamur tiram.  Jika markisa hanya tinggal cerita, kalau produksi jamur tiram masih  berjalan hingga sekarang. Mungkin sampai beberapa tahun kedepan.  Mungkin malah bisa jadi Program unggulan berikutnya. Who knows? 

Rumah Jamur

Berkunjung ke KBA Keputih tidak afdhol jika tidak melihat langsung  Rumah Jamurnya. Saat saya datang ke lokasi, baglog-nya tidak banyak. ‘Hanya’ ada dikisaran 200 buah saja. Diantaranya sudah tumbuh  jamurnya. Jumlah baglog ini tentu sangat jauh dibawah angka yang  diharapkan.

Ada harapan, produksi jamur ini bisa ditingkatkan kapasitas panennya. 
Rumah Jamur yang berlokasi di RT 08 ini benar benar menjadi sarana  warga belajar tentang budidaya jamur. Tentang mengatur suhu  ruangan supaya jamur bisa berkembang dengan baik hingga tentang  pengadaan baglog. 

Sekarang panen jamurnya memang masih sangat sedikit, hanya sekitar 1 kg perhari. Tapi kedepan, semoga bisa naik lagi. 

Rencananya, kedepan KBA Keputih bisa memiliki sekitar 6.000 baglog.  Jika per 2.000 baglog-nya saja KBA Keputih bisa mendapatkan  pemasukan bersih sebesar Rp. 50.000 perharinya. Maka jika tersedia  6.000 baglog, setiap hari ada perkiraan uang masuk Rp. 150.000. Per  bulan, diperkirakan uang yang masuk ke kas kampung bisa mencapai  sekitar Rp. 4.500.000. Angka yang cukup besar untuk mengelola  kampung. 

Dengan pemasukan KBA yang besar, uang yang ada bisa diputar lagi  untuk kepentingan warga. Misalnya membuat koperasi simpan pinjam  tanpa bunga. Jika itu bisa direalisasi, wow banget. Perlahan tapi pasti,  perputaran uang dari usaha yang ada di KBA akan semakin membesar. Semakin makmur deh warganya. InsyaAllah. 

Nah, untuk mewujudkan rencana 6.000 baglog itu, tentu perlu tempat  yang lebih luas lagi. Memakai Rumah Jamur yang sudah ada tentu saja  tidak cukup. Maka, kata Pak Tri, rencana berikutnya adalah memanfaatkan ruangan yang dulu pernah digunakan sebagai Rumah Kompos itu. 

Ya siapa tahu, meski tempat itu tidak berjodoh menjadi Rumah Kompos  tapi bisa  berjodoh sebagai Rumah Jamur. Jadi, tidak sampai ada lahan  kosong yang sia-sia. 

Sebagai bukti keseriusan rencana pengembangan Rumah Jamur, pada  tanggal 18 Desember 2018 diadakan pelatihan tentang budidaya Jamur. 

Pelatihan Budidaya Jamur

Semoga kedepannya, Rumah Jamur bisa berhasil dan membesar seperti yang diharapkan. 

Tidak ada hasil yang menghianati usaha. Seperti yang juga terjadi pada perjalanan KBA Keputih. 

Kolaborasi apik antara Astra dan warga KBA Keputih membuahkan  hasil. Banyak apresiasi berdatangan. Proses jatuh bangun dan jerih  payah mereka menuai prestasi. 

Yang tercatat dalam sejarah, bahwa KBA Keputih pernah memenangkan lomba lingkungan  Green and Clean selama 2 tahun berturut-turut, 2014-2015. Bahkan kategorinya juga naik dari tahun ke tahun. 

Tahun 2014, KBA Keputih menyabet penghargaan pada kompetisi Green and Clean Kategori Berimbang dan kategori Partisipasi masyarakat  terbaik. Tahun 2015, meraih penghargaan Pengelolaan Terbaik Green  and Clean Kategori Maju.  

Tentu saja, dengan pencapaian ini, mereka bahagia. Jingkrak-jingkrak. Terharu. Saling berpelukan. Akhirnya, kampung hunian  mereka yang dulu dianggap terbelakang karena harus berdekatan  dengan TPA, ternyata bisa juga menjadi juara lomba lingkungan  se-Surabaya, salah satu kota besar dan maju di Indonesia. 

Banyak yang tidak percaya bahwa Kampung Keputih yang awalnya  kumuh akhirnya bisa menuai prestasi sekeren itu. Kampung yang  mendapat julukan sebagai Kampung Berseri. Rindang dan asri  lingkungannya. Bahagia para warganya. 

Aura muka bahagia Pak Tri saat menceritakan tentang prestasi KBA  Keputih tiba tiba berubah. Ada mendung yang menggelayut di wajah.  Hal yang tidak bisa disembunyikan. 

Kampung Berseri Astra ini sekarang kurang berseri dibanding 1-2  tahun lalu” kata Pak Tri miris. 

“Kenapa, Pak?”

Ternyata, ini terkait dengan rencana pemkot Surabaya merelokasi  warga KBA Keputih ke Rumah Susun. Selidik punya selidik, tanah tempat warga KBA Keputih bertumbuh dan berkembang, statusnya bukan milik mereka. Tanah yang di atasnya dibangun rumah-rumah itu milik  Pemkot Surabaya.  

Dulu, warga mendiami lahan itu karena pada saat itu walikota Purnomo Kasidi merelokasi para pemulung dari stren Kali Mas. Sekarang,  rupanya tanah itu akan diminta lagi oleh pemiliknya. 

Mendengar rencana relokasi itu, saya tertegun. Tercenung. Dan  termenung. Saya bisa memahami kenapa kadar berserinya KBA Keputih bisa berkurang akhir akhir ini. 

Saya pernah ada di momen itu. Menerima kabar harus berpindah  rumah. Wajah yang awalnya ceria, bisa murung tiba-tiba. Bayang  bayang masa depan ceria seakan hilang seketika. Ya, disuruh pindah  rumah itu seperti sedang kedatangan Dementor. Makhluk mengerikan  dalam cerita Harry Potter yang bisa menghisap rasa bahagia kita. 

Saya tidak berposisi sebagai pro pemerintah Surabaya atau warga KBA. Semua punya alasan untuk mempertahankan apa yang dirasa nyaman untuknya. Relokasi adalah masalah yang pelik. Baik bagi warga maupun pemerintah sendiri. Semoga nanti ada solusi yang bisa menguntungkan masing masing pihak. 

Yang menjadi pertanyaan berikutnya adalah, jika wacana relokasi itu  terjadi, apa kabar program KBA Keputih? 

Semua masih jadi tanda tanya. Baik dari sisi warga maupun dari Astra  sebagai partnernya. 

Saat dihubungi terpisah, Pak Faris Hengky Irawan, Kepala Cabang Auto2000 HR Muhammad Surabaya yang notabene mewakili Astra  mengatakan bahwa Astra akan mengikuti apapun keputusan  pemerintah. Program KBA tentu akan menyesuaikan. Dan sampai saat  ini, pihak Astra belum menerima pemberitahuan terkait rencana  relokasi itu dari Pemkot Surabaya. 

Harapan Yang Masih Digenggam

Wacana relokasi bukan tema akhir dari pembicaraan saya dengan Pak Tri. Ekspresi  beliau kembali ceria seperti sedia kala saat kami membicarakan tentang program KBA. Yang saya tangkap, beliau tidak menyerah dengan kondisi yang ada. 

Meski wacana relokasi sempat menggerogoti semangat warga, tapi  sampai hari ini warga KBA Keputih masih melaksanakan program  program yang sudah dicanangkan. Progres pelatihan budidaya jamur  adalah salah satu bukti validnya.  

Pak Tri sempat menyinggung tentang Desa Tanon Semarang. Desa yang brandingnya sebagai Desa Menari itu. Kunjungan beliau ke desa itu melahirkan banyak inspirasi. Semua bermuara untuk membangun KBA Keputih kedepannya. 

Warga KBA Keputih punya roadmap sendiri. Pada tahun sekian hingga  sekian apa yang ingin dicapai. Nah, pada tahun 2020, KBA Keputih  memasang target bisa menjadi Kampung Wisata. 

Rencananya, kampung itu akan didesain a la Kampung Djaman Doeloe. Dengan berbagai aktifitasnya yang khas desa. Tanpa meninggalkan  aspek berserinya yang sudah dibangun sekian lama. Surabaya Rasa  Desa, kira kira begitu konsepnya. 

Ada harapan, acara itu bisa menarik banyak wisatawan.
Tak dapat dibantah, saya menangkap aura semangat dari Pak Tri saat  beliau cerita tentang jamur dan ‘Surabaya Rasa Desa’-nya itu. Saya  yang mendengar jadi ikut tertular semangatnya.

Saya ingin kesini lagi saat rencana itu terealisasi. Sebagai wisatawan lokal yang ingin ikut menikmati program budaya dari KBA Keputih ini. 

Saya belajar banyak hal dari KBA Keputih dengan segala cerita jatuh  bangunnya. Tentang memelihara semangat agar tetap membara meski  cobaan datang silih berganti.

Yang utama, bahwa problem apapun bisa diseleseikan. Dan bekerja  sama itu lebih menyenangkan. 

Saat melihat Astra begitu semangat membantu warga, saya percaya  bahwa sebenarnya: we’ll never walk alone!

ASUS VivoBook Flip 14 TP410U, Aku Terpikat Pesonanya

“Assalamualaikum Mbak Sofi. Ada yang baru lagi ini” Sapa salah satu editor ke inboxku. Beberapa jam sebelum tulisan ini dibuat.

“Waaah, apa itu?” Feelingku bicara. Mau ada pesanan tulisan lagi kayaknya. Fyi, beta adalah penulis siluman a.k.a ghost writer.

“10 tulisan. Deadline Jumat 12 Januari 2018…bla…bla…bla…”

“Okey, Mas. Siap”

Chat yang singkat. Kututup aplikasinya di laptop.

Kemudian otakku berhitung. Selama 5 hari ini aku harus menyeleseikan 12 tulisan. 10 pesanan editor. 2 tulisan ekstra, seperti tulisan ini.

Semuanya harus segera aku kerjakan. Supaya tepat waktu. Kebiasaan sebagai penulis yang suka berburu singa mati sudah kutinggalkan.

Selain itu juga, karena laptop ini pinjaman. Dari kakakku.

Sewaktu-waktu beliau bisa saja kirim WA. Seperti biasanya, menanyakan apa laptop ini sudah nganggur. Kalau iya, mau diambil. Mengingat beliau juga harus mengerjakan laporan-laporan untuk kepentingan sekolahnya.

Sejak PC-ku koma, aku memang tandem dengan kakakku. Berbagi laptop. Gantian.

Tempat tinggal yang  terpisah membuat kami harus sering wara wiri bawa laptop kesana kemari. Sudah mirip kura-kura lagi setrika.

Sampai kapan kondisi ini kujalani? Entahlah. Mungkin sampai menang di give away ini

Semoga 1 buah laptop ASUS VivoBook FLIP 14 TP410U ini salah satunya jatuh ke tanganku.

Aamiin. 🙂

***

Itu harapan yang serius.

Laptop ASUS VivoBook Flip 14 TP410 ini memang punya aura memikat orang. Dan aku salah satu ‘korban’nya.

Sungguh aku tergiur ingin memilikinya. Harapannya, dengan memiliki laptop sendiri, (paling tidak) aku nggak perlu pinjam-pinjam lagi.

***

Apa yang membuat ASUS VivoBook Flip 14 TP410 ini begitu memikatku?

Berikut ini akan aku jabarkan pesonanya. Satu-per-satu. Secara gamblang!

Pesona #1: Desain Tampilannya Memukau

Asus-VivoBook-Flip-14-TP410-696x450

Bentuknya tipis, hanya 14.8mm. Bobotnya pun hanya 1.6kg termasuk dengan baterainya. Bentang layarnya selebar 14 inchi dengan full HD 1920X1080 piksel. Perpaduan ini ditambah dengan warna grey yang menyelimutinya membuat laptop ASUS VivoBook Flip TP410U tampak sangat menawan. Elegan. Wah. Berkelas. 

Apa untungnya memiliki laptop tipis nan ringan ini?

Ya tentu saja biar semakin mudah dibawa kemana mana. Saat aku harus pergi, tinggal masukin tas, beres. Bentuknya yang tipis juga memungkinkan aku untuk mencampurnya jadi satu di tas dengan buku atau baju.

Selain praktis, dari aspek kesehatan, bentuk laptop yang seperti ini juga akan menguntungkan aku. Saat laptop ini masuk tas ransel, punggungku yang menjadi sandaran tas ini juga tidak akan merasakan beban terlalu berat. Sehingga resiko mengalami kifosis seperti yang pernah aku alami saat SMA dulu bisa diminimalkan. Supaya tidak terjadi lagi

Pesona #2: Laptop ASUS VivoBook FLIP 14 TP410U Ini Convertible.

Asus-VivoBook-Flip-TP410

Karena convertible, maka laptop ini bisa digunakan dalam 4 model gadget. Difungsikan seperti laptop kerja dengan gaya konvensional, bisa. Dibentuk menjadi tablet untuk menikmati game atau hiburan supaya lebih khusyuk, oke. Dibuat model seperti tenda atau dibuat standing mode, juga bisa.

‘Tulang’nya yang lentur kaya punya balerina memungkinkan laptop ini bisa diputar-putar hingga 360 derajat. Sangat memanjakan pemakainya yang mudah bosan dengan model laptop konvensional.

PESONA #3: Cute Outside, Fierce Inside

Laptop ASUS VivoBook FLIP 14 TP410U ini memenuhi kualifikasi sebagai laptop idaman. Cantik luarnya, garang dalamnya.

Supaya bisa bekerja dengan sangat  baik, ASUS menciptakan laptop VivoBook ini lengkap dengan prosesor mutakhir dari intel yakni i7-7500U. Dengan RAM 8GB. Bersanding dengan OS Windows 10 asli.

Prosesor intel core i7-7500U ini memiliki kecepatan hingga 3.5GHz. Seperti kita tahu, semakin tinggi GHz-nya, semakin cepat pula laptop itu bekerja. Dengan perpaduan komponen-komponen ini, bisa membuat pogram-program yang kujalankan serta banyaknya data yang harus kuproses akan bisa dieksekusi sama laptop ini dalam waktu singkat. Sangat pro multitasking.

Kalau prosesornya kerjanya semakin cepat, tentu daya yang diperlukan semakin besar. Gimana, dong?

Nah, inilah uniknya Asus VivoBook ini. Antara kecepatan prosesor dan daya tidak saling menegasikan atau melemahkan satu sama lain. Meski kencang saat bekerja, prosesor yang ditanam di laptop ini dibuat hemat daya. Nilai TDP-nya hanya 15 watt saja.

Untuk mengakomodir kebutuhan kita akan ruang penyimpanan data, ASUS merancang tempat penyimpanan dalam kapasitas besar. Ada SSD (Solid State Drive) sebesar 128GB. Kapasitas sebesar ini membuat proses booting dan buka tutup aplikasi bisa berjalan dengan cepat dan mulus.

Selain SSD yang besar, juga ada HDD (Hard Disk Drive) yang tidak kalah wow-nya. Kapasitasnya sebesar 1 TB. Satu-Tera-Byte!

Memangnya kita bisa menyimpan apa saja dengan HDD 1 TB itu?

Diperkirakan, dengan HDD sebesar itu kita bisa menyimpan MP3 16.660 jam, 320.000 foto digital, 1.000 jam video digital serta menyimpan 250 koleksi film DVD dengan durasi rata-rata 2 jam!.

Selain itu, Asus VivoBook Flip TP410UR ini mempunyai dedicated graphic card dari Nvidia yakni GT 930MX yang dilengkapi dengan video memori sebesar 2GB. Dengan adanya dedicated graphic card berarti RAM dan datanya terpisah. Sehingga memori 2GB akan dimanfaatkan dan tidak perlu menggunakan memori sistem. Dengan kondisi ini, proses membuat desain dan grafis akan menjadi lebih mantap.

Dengan kualifikasi seperti diatas, keinginanku untuk menginstal banyak aplikasi canggih demi kepentingan desain juga akan semakin mudah diwujudkan.

Sesungguhnya aku iri dengan blogger-blogger yang bisa menyajikan konten dengan visualisasi yang sangat keren. Hadirnya infografis dan video yang menarik, termasuk berbagai gambar bergerak di blognya membuat kita akan betah berlama-lama ‘nongkrong’ disana.

Aku juga ingin seperti merekaaa….

Tapi, syaratnya aku harus menginstal berbagai aplikasi seperti CorelDraw, Adobe Flash maupun Adobe Photoshop yang semua itu memerlukan dukungan laptop dengan spesifikasi canggih seperti halnya ASUS VivoBook FLIP 14 TP140.

Selain untuk kepentingan menulis dan membuat desain, seandainya aku punya laptop ASUS VivoBook Flip TP410U, bisnis onlineku juga akan bisa lebih terurus dengan baik.

Online shopku namanya Phi Massa. Sebuah distributor jaket. Dengan dukungan laptop canggih, gerakku untuk membesarkan usaha ini akan lebih mudah. Misalnya semakin gampang untuk membuat konten-konten promosi dengan desain yang cantik. 

Phi Massa

Selama ini, page ini seperti tidak terurus. Salah satu kendalanya karena ketiadaan laptop sebagai fasilitas untuk mengeksekusinya.

PESONA #4: Laptop ASUS VivoBook FLIP 14 TP410U Ini Punya Daya Tahan Yang Bagus.

Dengan aktifitas utama yakni menulis, bisnis, dan juga nonton hiburan, kebutuhanku akan internet sangat besar. Aku perlu laptop yang bisa anteng ketika diajak internetan berjam-jam.

ASUS VivoBook Flip memenuhi ekspektasiku ini. Laptop ini tahan hingga 10 jam diajak internetan. Ini bisa terjadi karena laptop ini memakai prosesor yang hemat energi. Juga dilengkapi dengan baterei 3 cell 55 Whrs.

***

Pesona Asus Vivobook Flip 14 Tp410U Dan Dampaknya Pada Diriku

Aku merasa Asus VivoBook Flip 14 TP410 ini bisa jadi mood boosterku.

“Kamu tampak cantik jika memakai itu”. Pernah dengar pujian kaya gini?

Believe it or not, kadar kecakepan dan rasa percaya diri seseorang bisa naik atau bahkan menurun drastis berdasarkan apa yang melekat pada dirinya.

Meski wajahnya terlihat biasa menurut standar penilaian masyarakat awam, tapi karena dia memakai busana yang cantik dan tampak pantas, maka kadar kecantikan dan rasa percaya dirinya akan bertambah. Pun sebaliknya.

Pepatah Jawa yang mengatakan bahwa ‘Ajining Rogo Soko Busono’ itu benar adanya. Sulit dibantah.

Pepatah itu memiliki spektrum makna yang luas. Tidak hanya fokus pada busana saja, letterlijk. Makna ‘busono’ bisa terkait dengan kecerdasan, attitude atau bahkan aset yang dimiliki. Dalam hal ini kita ambil contoh laptop.

Aku yang kadang bisa menjadi sosok moody, perlu sesuatu yang bisa memperbaiki moodku. Laptop ASUS VivoBook Flip 14 TP410U adalah jawabannya 😀

Berdasarkan pengalamanku, salah satu hal yang bisa membuat moodku membaik adalah dengan berselancar di dunia maya. Membaca konten-konten positif. Atau menonton film dan video yang tersimpan di laptop canggih ini.

Saat mood kembali normal, karena pengaruh bacaan dan tontonan yang positif, rasa percaya diriku juga bisa ikut terangkat. Sehingga aku tidak merasa iri, marah atau rendah diri. Efek berikutnya, otak akan lebih kreatif berpikir untuk menghasilkan karya-karya. Faktor psikologis yang berbicara.

Seandainya aku memiliki ASUS VivoBook FLIP 14 TP410U ini, pasti hidupku terasa lebih hidup. Sesuai makna VivoBook itu sendiri.

***

Kalau setelah membaca postingan ini kamu jadi pengen memiliki ASUS VivoBook FLIP 14 TP410U juga, kusarankan untuk segera membelinya. Biar bisa cepat menikmati segala hal keren yang ditawarkannya.

Selain produknya sendiri yang memang didesain sangat bagus, pihak ASUS juga masih memberi pelayanan paska beli (after sales service) dengan sangat baik kepada customernya. Salah satunya, laptop yang akan kamu beli ini memiliki garansi 2 tahun. Menyenangkan, bukan?

Jadi, tunggu apalagi? 🙂

A405-ASUSINTELNO1

Dengan Acer Switch Alpha 12, Bisnis Lancar, Hobi Tersalurkan

Suatu Ketika…

Bos, laporan e wes mari?” [Bos, laporannya sudah selesei?]

Sebuah pesan masuk ke HP. Dari kakak saya, Bos Besar. Beliau ingin ngecek, apa laporan keuangan yang harus saya setor setiap bulannya sudah selesei?

Kami saat ini memang sedang merintis sebuah perusahaan keluarga.

Meski bisnis kami masih di fase BATITA, tapi kami berusaha mengerjakannya secara serius dan profesional. Iklim yang berusaha kami ciptakan juga a la perusahaan besar. Misal, sebutan untuk Kakak saya yang menjadi bos besar adalah CEO. Kakak yang lain ada yang menempati posisi yang kami sebut sebagai Area Manager.

Saya yang bertugas pegang uang dan mengurusi hal-hal yang berkaitan dengan keuangan, mendapat sebutan Finance Manager, #ehm. Ya, meski performa belum sekeren Finance Manager-nya perusahaan multinasional, paling tidak sudah dapat titel yang terasa manis ketika diucapkan dan didengar. Itu! 🙂

“Durung. Mene ae, piye?. [Belum. Kalau besok, gimana?]. Kayake hari ini ga bisa. Kompiku masih tak pake untuk nulis. Deadline malam ini”. Balas saya mencoba meminta pemahaman.

Mohon maklum, komputer saya ini tidak bisa diajak nyambi-nyambi. Bukan karena saya tidak bisa menulis sekaligus mengerjakan laporan keuangan, tapi karena memang kemampuan komputer saya sudah L-E-L-E-T. Tanda kalau ia sudah menua.

Aturannya: kalau mau mengerjakan tulisan di word, ya harus fokus di itu dulu. Jangan sambil membuka Excel untuk mengetikkan angka demi angka. Kalau memaksa komputer bekerja ganda, kursor akan lama berpusing-pusing dan bisa jadi akhirnya malah hang!

Dampak dari tidak trengginas-nya komputer, membuat saya sering mengerjakan tulisan atau hal lain lebih lama dari biasanya. Dulu, ketika masih menjadi content writer, saya bisa menyeleseikan tulisan di kisaran angka 2 jam. Komputer masih oke diajak multitasking. Sambil ngetik, sambil browsing nyari data. Semuanya berpindah-pindah dalam waktu yang cepat.

Sekarang? Tidak lagi.

Saat ini, komputer saya menjadi semacam pelatih kesabaran pribadi. Sering, saya menunggu komputer loading sambil tengeng-tengeng lelah. Menekan tombol reload current page karena loading tidak sempurna juga lebih sering dilakukan. Bahkan Google beberapa kali ngece dengan menyuguhkan opsi ‘Muat HTML Biasa Untuk Koneksi Lambat’ ketika saya harus buka email. Kasihannya diriku…

Meski sudah tidak menjadi content writer, tapi saya masih tetap menulis. Untuk dimasukkan blog atau untuk publish di media sosial lainnya. Ingin bisa terus menghasilkan tulisan yang baik menjadi motivasi saya untuk terus (belajar) menulis. Tidak ada bosan. That’s why, I call it passion. Tidak berhenti karena bosan dan tidak lelah untuk belajar.

Karena passion menulis dan berbisnis inilah yang mendorong saya sejak beberapa waktu lalu kepingin banget memiliki komputer atau notebook yang lebih canggih.

Kalau komputer atau notebook yang saya miliki lebih wow kualitasnya, saya yakin, saya bisa lebih produktif menulis dan lincah dalam berbisnis. Mau melakukan riset untuk tulisan atau untuk pengembangan produk, pemasaran atau hal-hal yang lain, pasti lebih mudah dan cepat.

Notebook Impian

Tidak jarang, saya membayangkan betapa enaknya kalau bisa memiliki perangkat kerja yang canggih. Kerja jadi lebih cepat. Sehingga jatah kita menghabiskan waktu di depan notebook menjadi lebih singkat. Nah, karena seringnya timeline FB saya menampilkan postingan review produk notebook Acer Switch Alpha 12 dari teman-teman, saya jadi ngiler, ingin memilikinya juga.

Kesan sekilas, sudah bodinya cantik, ringan, performanya bagus pula. Good inside, good outside. Perfecto!

Seperti apa sih profil dari notebook Acer Switch Alpha 12 yang sering wara wiri di layar computer saya? Yuk, kita kulik lebih detail. Saya yakin, Anda juga akan tergoda untuk memilikinya. Tidak Percaya? Buktikan saja! 🙂

Berdasarkan situasi, kondisi dan kebutuhan saya, hal hal yang menarik tentang notebook Acer Switch Alpha 12, saya peringkatkan seperti berikut ini:

1. Saya meletakkan aspek ‘daleman’ Acer ini dalam peringkat pertama. Syarat perangkat yang sangat membantu saya untuk mengurusi bisnis dan menuangkan hobi menulis adalah kecepatannya dalam bekerja.

Dengan memakai Intel® Core™ generasi ke-6, notebook Acer Switch Alpha 12 bisa memenuhi keinginan itu. Proses berpindah aplikasi atau berpindah dari web satu ke web lain akan begitu mudah dilakukan. Sangat cepat.

2. Karena menulis sering membutuhkan konsentrasi yang tinggi, maka ketenangan lingkungan sekitar mutlak diperlukan. Sampai saat ini saya dipaksa merasa biasa mendengarkan CPU yang berbunyi. Dengan Acer Switch Alpha 12, suara berisik itu tidak akan didengar lagi. Karena kipas untuk pendingin mesin notebook ditiadakan. Lah?

1
Source: http://www.acerid.com

Ya, dengan teknologi Liquid Loop™, angan-angan tidak mendengar suara berisik dari gadget kita bisa menjadi nyata. Liquid Loop™ ditanam di notebook ini bertujuan untuk mendinginkan mesin notebook sehingga tidak panas. Oleh karena itu kipas menjadi tidak diperlukan. Jadinya suara berisik dari kipas yang bekerja, sudah tidak akan ditemui lagi.

3. Daya tarik berikutnya adalah karena Acer Switch Alpha 12 ini enak dibawa kemana-mana. Lha wong bobotnya cuma 1.25 kg saja. Dicangking pakai jari kelingking bisa itu. Aih, lebay-nya diriku. 😀

2
Source: http://www.acerid.com

Tapi memang notebook ini termasuk ringan banget dibanding tetangga-tetangganya. Jadi, dicangklong atau ditenteng tidak akan memberatkan. Cukuplah beban hidup yang berat, notebook jangan ikut-ikutan 😀

4. Sebagai anggota Jamaah Mata Minus Indonesia, kualitas layar menjadi hal yang begitu penting. Acer Switch Alpha 12 paham dengan masalah ini. Maka dihadirkanlah layar monitor yang lebih ramah pada indera penglihatan kita.

3
Source: http://www.acerid.com

Display-nya dibuat 22”. Resolusinya juga tinggi QHD (2261 x 2441). Masih juga dilengkapi dengan teknologi IPS sehingga mata kita bisa menjelajah dengan lebih leluasa karena area pandang yang lebih luas. Dengan kelebihan diatas, masih ditambah juga dengan fitur Acer BlueLight Shield. Ini adalah teknologi yang bisa melindungi penglihatan kita dari emisi cahaya biru. Sehingga mata kita tidak cepat kering dan capek.

Membayangkan memiliki notebook Acer Switch Alpha 12 dengan segala kelebihan yang dimilikinya, kok rasanya PUAS, gitu.

Switchable Me a la saya pun akan lancar. Selancar jalan tol di pagi buta 🙂

acer-switchable-me-story-competition

Ketika Nanti Saya Berusia Cantik

Di India, baru baru ini ada kontes menulis bertema When I am 64. Pesertanya siswa sekolah. Mereka diminta menceritakan tentang rencana kegiatan ketika umur mereka mencapai angka 64-an. What will they do.

Rentang usia ketika berstatus siswa sekolah hingga usia kepala 6 itu jauh sekali, lho. Tapi mereka sudah diminta membayangkan ingin punya kehidupan seperti apa di hari tuanya.

Merencanakan hidup bukan hal tabu. Termasuk impian-impian apa yang ingin dicapai ketika usia berada pada angka sekian-sekian.

Menata Hidup, Merancang Masa Depan. Meminjam istilah dari judul bukunya Doktor Marwah Daud Ibrahim. Tapi, menggandakan uang tidak termasuk dalam life plan ini, ya 😀

Begitu pun dengan saya.

Sekarang saya masih berada di periode #UsiaSeksi, eh.

Yakali, kalau usia mereka yang berada di angka 35-45 disebut #UsiaCantik, maka saya dan yang lain yang usianya dibawah angka 35, shohih dong kalau menyebut diri sedang berada di #UsiaSeksi atau #UsiaMenawan atau #UsiaMempesona  😀 Terserah memilih sebutan yang mana. Mari kita buat kesepakatan-kesepakatan yang menyenangkan, ahaha

Nah, ketika berada di fase #UsiaCantik nanti, saya merencanakan, setidaknya saya sudah atau sedang mengerjakan beberapa impian.

Maka, mari kita bermimpi…

***

il_340x270-427093124_6mx3
Sumber: http://www.quotesgram.com

“Mbak Sofi, saya dari Universtas xxx. Ingin mengadakan acara bertema bla bla bla pada tanggal sekian. Mbak bisa menjadi salah satu pembicaranya? Target kami, auditorium berkapasitas 4 ribu orang, penuh. Dengan buku Mbak yang lagi happening, kami yakin target itu bisa tercapai.”

Sebuah pesan masuk ke email.

Cek jadwal di hari itu, kosong.
Suami ngasih lampu hijau, karena tidak mepet dengan jadwal keberangkatan kami ke Benua Biru. Sip.

“In Sha Allah bisa,”balas saya

Maka, H-1, saya terbang ke tempat acara di pulau tetangga. Alhamdulillah, seperti acara-acara sebelumnya, respon peserta luar biasa. Sesi book signing molor dari jatah waktu yang ditentukan. Saking banyaknya peserta yang ingin saya membubuhkan tanda tangan di buku mereka.

Andai bisa, tanda tangannya pakai stempel. Tinggal tok tok tok, selesei. Cepat. Tapi bagaimanapun, tanda tangan asli lebih otentik dan nyeni. Meski ada sensasi kemeng di tangan juga 😀

Atas pencapaian itu, saya hanya bisa bilang: hadza min fadhliy robbi.

Ini bukan tentang berapa eksemplar buku saya yang terjual, tapi tentang seberapa besar manfaat yang bisa saya berikan. Salah satu dinamika hidup saya di #UsiaCantik.

***

Road show dari satu tempat ke tempat lain yang jaraknya bisa ribuan kilometer, ditambah dengan mengurus keluarga kecil bahagia, tanpa didukung fisik yang prima, akan sulit terlaksana dengan sempurna.

Demi bisa memiliki fisik sehat dan prima di #UsiaCantik, tentu ada ikhtiarnya. Menjaga pola makan dan olahraga teratur mampu mewujudkan impian saya tentang tubuh idaman. Ini yang disebut makin tua, makin sehat dan bahagia. Bukan sebaliknya.

Rasa syukur semakin membumbung ketika ada yang berkomentar: “Di usia 35+, Mbak Sofi kelihatan lebih cantik dan segar. Terlihat lebih muda, juga” Ahhaaay, compliment yang membuat saya terbang.

Berbagi adalah middle name saya. Mendapat pujian seperti itu, saya balas dengan membeberkan rahasia saya terlihat awet muda. Kebaikan dibalas dengan kebaikan.

Inilah 3 benda yang bersengkokol membantu saya menghadang tanda-tanda penuaan.

img_8983
http://thesmartlocal.com

Dengan kandungan Centella Asiatica (pegagan)-nya, produk ini mampu mengoptimalkan proses regenerasi kulit saya. Upayanya melindungan kulit saya dari paparan UVA dan UVB juga maksimal. Hasilnya, kekencangan kulit saya tetap terjaga meski umur terus bertambah. Produk perawatan wajah yang begitu praktis dan mampu memberikan hasil yang memuaskan.

***

“Mbak, file yang aku kirim kemarin gimana? Ada masukan?” Dalam salah satu kesempatan, sahabat saya bertanya lewat telepon. Kami sedang menjalani Long Distance Friendship. Saya di sini, teman saya diluar kota. Meski begitu, jauhnya jarak tidak menghalangi kami tumbuh dan membaik bersama.

Seperti beberapa hari sebelumnya, kami sukses melakukan presentasi bisnis di depan calon investor, yang semuanya dari luar negeri. Deal. Alhamdulillah.

Proyek kami tentang social entrepreneurship. Proyek bisnis yang tidak hanya menguntungkan secara materi, tapi juga bisa memberi dampak positif untuk masyarakat luas terutama perempuan dan anak-anak.

Enaknya memiliki sahabat yang sekufu itu ya begitu.

***

Di #UsiaCantik, hidup saya terasa sempurna.

Dikelilingi oleh keluarga tercinta. Memiliki sahabat-sahabat yang suportif. Komunitas yang menyenangkan. Kondisi fisik yang prima. Kegiatan positif yang datang silih berganti. Prestasi demi prestasi yang berhasil digenggam. Semuanya membuat saya merasa begitu dilimpahi karunia yang luar biasa oleh Allah.

Hal-hal buruk ada juga yang menyapa, tapi saya selalu berusaha melihat semuanya dari sisi kacamata positif. That’s why, banyak yang mengatakan aura bahagia selalu terpancar dari wajah saya 🙂

Usia yang terus merambat hingga sampai ke level #UsiaCantik, tidak sampai membuat kami merana galau gundah gulindang tak berfaedah. Cukuplah kegalauan yang tidak perlu dihabiskan stoknya beberapa tahun silam  😀

Sekarang, bagaimana kami bisa sempat merasakan merana galau gundah gulana, jika banyak rencana-rencana menyenangkan sedang berbaris rapi di depan mata. Minta segera disapa 🙂

***

Ah, bayang-bayang #UsiaCantik saya yang begitu menyenangkan…:)

“Lomba blog ini diselenggarakan oleh BP Network dan disponsori oleh L’Oreal Revitalift Dermalift.”

Eksis Disaat Krisis, Seni Mengolah Derita Saat Tanggal Tua Tiba

Ini adalah sebuah acara Kompetisi Blogger ShopCoupons X MatahariMall. Yang diselenggarakan oleh ShopCoupons. voucher mataharimall dan hadiah disponsori oleh MatahariMall.

mataharimall-kompetisi

***
Konon, jika ingin keringat kita baunya terasa lebih mendamaikan di hidung tetangga, maka sering-seringlah makan daun beluntas. Ia bisa menjadi deodorant alami. Terserah mau dimakan dengan cara apapun. Dilalap enak. Dibuat bothok juga bisa.

Bagi kami, beluntas adalah hiburan saat Tanggal Tua tiba.

Adalah kakak saya, disuatu waktu ketika perut kami minta diisi sedang lauk tidak ada, akhirnya ngramban daun beluntas. Daun beluntas itu dicuci bersih terus dicampur dengan adonan tepung yang sebelumnya sudah diberi sedikit air, irisan dringu bawang dan cabe-cabean. Tidak lupa diberi sedikit garam. Beberapa butir vitsin ikut terjun juga ke adonan. Ingin turut menyedapkan makanan, katanya. Itu dulu, sekarang penyedapnya pakai Royco. Derajat ke-MSG-annya lebih rendah. Mari, tumbuh cerdas bersama MSG #eh

1
Bahan Membuat Deligu

Nah, setelah diaduk merata, digorenglah adonan itu dengan sedikit minyak. Bagusnya, proses menuang adonan ke wajan memakai teknik menuang seperti membuat rempeyek. Jadi tengahnya tebal, pinggirnya kriuk-kriuk asoy. Tapi jika tidak, juga tidak apa-apa. Setelah menunggu beberapa saat, pizza ndeso a la kami siap untuk disantap menemani nasi.

deligu

Kami menyebut makanan itu dengan Deligu. Plesetan dari Terigu. Selain beluntas, daun kenikir juga bisa digunakan untuk membuat deligu ini.

Enak? Sangat!.

Dengan modal beberapa sendok terigu, beluntas, bawang bawangan plus cabe-cabean, jadilah lauk lezat pelipur lara. Lupa sudah akan fakta bahwa saat itu dompet sedang tidak bergembira. Kalau dirupiahkan, modal makanan ini paling hanya seharga 1.500-an. Lha wong harga terigu yang dipakai seperempat kg- nya hanya 2000 rupiah. Sedang untuk membuat deligu bundar satu piring, kira-kira hanya perlu ¼ dari seperempat kg-nya.

Siapa sangka, kreasi makanan yang muncul saat-saat kepepet ketika kami masih duduk dibangku SMA-SMP dulu, justru akhirnya menjadi salah satu menu favorit kami saat ngumpul bareng, hingga kini. Ngobrol ngalor ngidul sambil menikmati deligu yang masih panas baru keluar dari penggorengan. Nyoss!

Awalnya hanyalah makanan yang sifatnya ‘daripada nggak ada yang dimakan’, tapi akhirnya malah jadi camilan primadona. Bolehlah kita sebut penemuan deligu di Tanggal Tua ini sebagai blessing in disguise.

Moral of the story: Jangan takut dengan Tanggal Tua. Bisa jadi, banyak hal-hal kreatif yang berhasil kita lakukan, sesuatu yang mungkin tidak terjadi ketika hidup berjalan normal.

***

2

Ada yang tahu, punya hubungan apa antara uang receh dan selotip ini?

Jadi, saat Tanggal Tua tiba, salah satu langkah saya untuk bisa eksis adalah dengan gerilya ‘recehan dollar’. Ketemu, dikumpulkan. Terus mencari sampai terpenuhi jumlah yang diinginkan. Uang receh yang diabaikan ketika dompet lagi makmur, tiba-tiba menjadi salah satu barang yang dicari begitu musim paceklik tiba.

Karena menyulitkan orang lain itu dekat dengan dosa, maka biar mudah menghitungnya, saya susun saja uang receh menjadi bertumpuk. Kadang pecahan 100 sebanyak 10 biji, jadilah 1000. Atau pecahan 500 disusun 10, jadilah 5000. Kemudian uang recehan yang bertumpuk itu, kita kasih selotip plastik transparan di kanan-kiri-atas-bawah sehingga mereka menjadi satu padu, tidak berlarian kemana-mana.

Kalau beli sesuatu ke toko, saya serahkan uang receh yang sudah dikelompokkan itu sambil berkata: “Bayarnya pake pecahan dollar, ya”.

Para penjual itu ho-oh ho-oh saja. Tidak menolak. Kok bisa? Bisa!

Pertama, uang-uang receh itu masih menjadi alat transaksi yang sah di negeri ini.

Kedua, uang recehan itu sudah tertata manis jadi satu. Jadi memudahkan para penjual untuk menghitungnya.

Ketiga, sesungguhnya dengan memberikan uang receh, saya sedang membantu mereka. Ketika stok uang receh mereka banyak, mereka bisa menghindarkan diri dari bilang ke konsumen: ‘Kembaliannya permen, ya’. Mereka, para pemilik toko itu, juga main media sosial, lho. Jadi mereka paham bahwa banyak netizen yang rasan-rasan soal uang kembalian yang diganti permen. Tahu dirilah ya, jadinya.

See, tanpa terasa, dengan membayar pakai recehan, saya membantu mereka menghindari mendholimi pembeli dengan tidak memberi uang kembalian dengan permen. Jadi pahala, kan? #SemacamMembesarkanHatiDiriSendiri

Itu secuplik cerita saya ketika menghadapi Tanggal Tua, bagaimana versi Anda?

***

Ada berapa orang di dunia ini yang pernah mengalami momen-momen Tanggal Tua? Pastinya buaanyyak. Tak Terhitung. Nah, orang-orang yang pernah mengalami momen Tanggal Tua itu pasti berada di situasi dan kondisi yang beraneka rupa. Maka, supaya lebih ringkes, saya coba klasifikasikan sikon Tanggal Tua menjadi 3 versi:

Versi Kelas Atas

Sesuai dengan golongannya, meski hidupnya mapan pan-pan-pan, ada saat-saat mereka juga mengalami momen Tanggal Tua. Tentu saja Tanggal Tua versi mereka. Misalnya begini:

‘Sorry, gue nggak jadi ikut Loe liat pameran mobil. Lagi Tanggal Tua. Ada uang, tapi udah gue alokasikan untuk liburan minggu depan. Khawatir gue cuma bisa ngiler.’ 

Versi Kelas Menengah

Kelas menengah, ketika mereka mengalami momen Tanggal Tua, mereka ada di situasi masih pegang uang. Cuma jumlahnya lebih sedikit dibanding jumlah biasanya. Meski Tanggal Tua, mereka masih bisa internetan dari smartphone. Dengan begitu, akses menjadi Pemburu Diskon masih tersedia.

“Din, letakkan hape loe bentar. Masa dari tadi gue dicuekin?”

“Bentar, gue lagi ngecek Matahari Mall, nih. Lagi butuh parfum. Siapa tahu ada diskonan”

“Kenapa ga beli di xxx, aja?”

“Lagi Tanggal Tua. Nyari diskonan. Lagian disini barangnya bagus-bagus dan banyak yang lebih murah”

Versi Kelas Bawah

Versi Tanggal Tua untuk masyarakat kelas bawah ya berarti benar-benar tidak ada uang. Sekedar untuk beli lauk sebagai partner nasi pun tidak ada.

Bu, lawuhe nopo?” [Bu, lauknya apa?]

Ganok lawuh. Ga nduwe duit gae blonjo. Sego, nyel” [Nggak ada lauk. Nggak punya duit untuk belanja. Cuma nasi saja]

Beda golongan, beda pula versi Tanggal Tua. Jadinya, segala advice yang cocok untuk golongan satu, tidak cocok untuk golongan lainnya. Misalnya, ada tips menghadapi Tanggal Tua dengan menyisihkan sebagian gaji bulanan. Begitu gaji bulanan cair, langsung disisihkan. Jaga-jaga ketika Tanggal Tua datang.

Bisa jadi saran ini cocok untuk golongan menengah keatas, tapi tidak cocok untuk kalangan bawah. Boro-boro menyisihkan, apa yang didapat hari ini, ya cukupnya untuk hari ini saja. Ngepres.

Meski begitu, setidaknya masih ada hal-hal umum yang bisa diterapkan oleh semua kalangan ketika menghadapi Tanggal Tua. Apa itu?

Pertama, pupuk keyakinan bahwa Allah Maha Segala-Galanya. Tidak sulit bagi-Nya untuk membuat  hambaNya terbebas dari derita Tanggal Tua. Entah dengan cara apa dan lewat siapa, yang penting keyakinan ini harus di install dulu.

sujiwotedjo

Kedua, jadilah sosok yang kreatif. Stok uang boleh menipis, tapi kemampuan berpikir jangan sampai ikut terkikis. Karena Tanggal Tua, maka muncullah ide kreatif membuat deligu. Karena Tanggal Tua, cerita tentang Budi akhirnya diabadikan.

Cerita Budi?

Iya. Tentang Budi yang bisa bertindak kreatif saat Tanggal Tua menyapanya. Kisahnya bisa dilihat disini. #JadilahSepertiBudi

Ayo ditonton. Siapa tahu menginspirasi.

Terakhir, yang penting, jangan Lupa bahagia bahkan ketika Tanggal Tua tiba.

Nyaman Ber-Traveling Dengan Grand New Veloz

Masih pagi, di masjid juga baru selesei adzan Subuh, tapi di rumah sudah terlihat repotnya. Tidak ada acara hajatan. Hanya saja jam 7 nanti kami akan melakukan perjalanan ke luar kota.

Pilihan travelling kami kali ini adalah silaturrahim ke rumah saudara di Lamongan. Katanya silaturrahmi akan memperpanjang umur dan rizki, benar tak? 🙂

Untuk perjalanan kali ini kami tidak melewati jalur Mojokerto seperti biasanya, tapi lewat Surabaya dulu, mampir ke saudara lainnya.

Mobil untuk keluarga stylish yang kinyis-kinyis warna merah nan gagah siap mengantar kami. Mobil baru yang resmi menjadi bagian dari keluarga kami sejak beberapa waktu lalu. Saya kenalkan, namanya Grand New Veloz, produk terbarunya Toyota. Mobil ini lahirnya bareng dengan Grand New Avanza yang dijuluki sebagai MPV Terbaik di Indonesia.

1

Mobil ini bisa memuat 7 orang peserta travelling hari ini termasuk sopir. Kapasitas tempat duduk yang cukup untuk anggota keluarga memang menjadi alasan pertama kami memilih Grand New Veloz. Kabinnya luas dengan pengaturan kursi yang fleksibel. Penumpang bisa bebas bergerak. Tidak membuat kaki kemeng, apalagi untuk perjalanan jauh.

mesin_-_2Halo…halo…kunci mobilnya mana?” Salah satu kakak saya teriak-teriak mencari wireless key.. Gimana, sih. Kok bisa sampai lupa dengan kunci mobil. Tanpa benda kecil itu, niscaya kami nggak bisa naik mobil.

SAFETY-AVANZA-VELOZ_08Kunci mobil ini memiliki kemampuan istimewa karena dilengkapi dengan immobilizer. Dengan immobilizer, tindakan pencurian mobil bisa dicegah. Karena hanya kunci yang cocok dengan data pemilik asli yang bisa menjalankan mobil.

Pencarian kunci mobil akhirnya berakhir. Kuncinya ketemu. Pelajaran penting yang bisa diambil, jika sudah membeli Grand New Veloz, tugas selanjutnya adalah meng-upgrade memori otak pemiliknya. Sayang dong kalau mobilnyaa udah canggih, tapi orangnya pelupa 😀

Setalah drama gedebag-gedebug, mempersiapkan ini itu selesei, tepat jam 7 akhirnya kami siap berangkat.

Seatbelt ada yang belum terpasang” Kakak yang jadi joki memperingatkan penumpang. Kok sopir tahu? Iya, karena di depan ada panel untuk ngecek apakah penumpangnya semua sudah dipasang seatbelt-nya.

SAFETY-AVANZA-VELOZ_04

“Secanggih apapun mobilnya, attitude penumpang tetap menjadi faktor utama” katanya menambahkan. Iya, benar juga.

Grand New Veloz ini memang sudah dilengkapi dengan berbagai fitur untuk keselamatan penumpang. Misalnya sabuk pengaman yang terstandar dan side impact beam yang mampu mencegah penumpang dan pengemudi dari benturan samping.

SAFETY-AVANZA-VELOZ_02

SAFETY-AVANZA-VELOZ_03

SAFETY-AVANZA-VELOZ_06

Dari rumah saya sudah membayangkan kalau nanti menuju arah Surabaya udara akan semakin panas. Ternyata benar. Itu yang tampak dari pemandangan di luar. Lha, kami? Santai-santai saja, dong. Kan ada AC 🙂

Semakin mendekati wilayah Surabaya, jalanan semakin padat. Salah satu karakteristik di Indonesia, yang disebut kota besar seperti Surabaya, Jakarta adalah pemandangan macetnya. Kalau nggak macet rasanya nggak lengkap 😀

Setelah keperluan di Surabaya selesei, kami langsung cuss ke Lamongan. Jalanan lancar, sampai akhirnya…

Ciiittt…

Mobil nge-rem mendadak. Semua kaget. Hampiiirr Ya Allah. Tiba-tiba ada sepeda motor nyelonong memotong jalan. Huft. Seandainya mobil ini tidak dilengkapi dengan ABS (Anti Lock Braking System), saya nggak bisa membayangkan apa yang akan terjadi sedang jarak mobil dan motor begitu dekat.

SAFETY-AVANZA-VELOZ_05

Untungnya juga kami semua memakai seatbealt, jadi tidak sampai ada efek buruk akibat pengereman mendadak. Salah satu ujian kesabaran di jalan raya memang menghadapi pengguna jalan lain yang tidak taat aturan.

Setelah beberapa lama, akhirnya kami melewati hutan di Kecamatan Mantup Lamongan. Jika sudah melewati area ini, tandanya semakin dekat dengan tempat tujuan. Salah satu yang cukup menantang ketika harus berkunjung ke rumah saudara ini adalah jalannya yang tidak rata yang panjangnya berkilo-kilo meter.

Jalan-rusak
Hanya ilustrasi

Yang tidak terbiasa dengan jalan berlubang, grunjal-grunjal seperti ini pasti akan pusing dan mabuk. Tapi dengan mengendarai mobil ini, kami tidak merasakan itu, termasuk Ibu kami yang sudah sepuh merasa fine-fine aja. Karena apa? Karena ada suspensi MacPherson Strut dan suspense belakang yang mampu meredam goncangan sehingga penumpang akan tetap merasa baik-baik saja.

COMFORT-AVANZA-VELOZ_06

Jika melihat kondisi jalan yang rusak itu, paling akan terbersit pertanyaan: ‘Ini bener di Jawa, ta? Kirain di Indonesia Timur’. Padahal benar kalau ini di Jawa.

Bukannya tidak ada upaya dari pemerintah dan masyarakat setempat untuk membuat jalannya mulus. Jalan itu sudah direnovasi berkali-kali. Hanya saja karena sering dilewati truk-truk pengangkut tebu, jalan yang sudah dibuat mulus menjadi rusak lagi.

banSelain karena dilengkapi dengan suspensi canggih yang menjadikan mobil tahan goncangan, mobil ini juga memiliki roda yang cocok untuk medan menantang seperti ini.

Akhirnya kami bisa sampai rumah saudara dengan selamat. Jarak yang jauh antara Malang-Lamongan ternyata bisa kami taklukkan hanya dalam waktu 4 jam lebih sedikit.

Prestasi ini tentu karena mesin mobil kami yang memang joss!. Grand New Veloz ini memakai mesin dual VVT-I. Keunggulan dari mesin ini adalah tenaga lebih kuat, lebih cepat, dan pemakaian bahan bakar yang lebih erit. Kombinasi yang sangat menguntungkan.

PERFORMANCE-AVANZA-VELOZ_02

Perjalanan sepanjang dan selama itu tidak membuat kami capek. Karena memang kendaraan yang kami tumpangi benar-benar nyaman, jadi tubuh menjadi rileks selama di jalan. Ibu yang fisiknya tidak muda lagi juga masih terlihat segar.

Dengan penampilan dan performa yang ditunjukkan oleh mobil kami ini dari Malang ke Lamongan, semakin menguatkan kesan bahwa Grand New Veloz adalah mobil dengan exterior dan interior stylish dan trendy lifestyle.

Kami kembali ke Malang keesokan harinya setelah sholat maghrib. Kali ini kami melewati rute Mojokerto. Jalanan sudah pasti gelap. Apalagi di pedesaan, dimana penerangan umum tidak begitu bagus. Harus melewati hutan, lagi.

Tapi keadaan ini bukan masalah besar. Karena sistem pencahayaan di mobil kami sangat mendukung untuk menaklukkan malam yang gelap gulita. Kerjasama yang apik antara projector halogen, fog lamp, rear lamp dan rear reflector membuat berkendara di malam hari terasa nyaman.

Lamp1lamp2Sesampainya di Kota Pasuruan, karena perut terasa lapar, akhirnya kami putuskan mampir ke depot yang berjualan rawon. Dingin-dingin menyantap rawon panas, hmm..mantaaapp..

1386137444Seporsi rawon yang menggoda disajikan didepan mata. Yuk, kita mulai menyantapnya…

***
Drrtt..drtt..drtt..
[Esmeralda Memanggil…]
“Halo…”
“Hei, Sof. Kamu belum bangun?”
“Hmm..”
“Udah dikirim belum foto-fotonya ke emailku? Nanti sore lho DL-nya.”
“Iya”
“Cepetan mandi! Kutunggu foto-fotonya”
“Tahu nggak, kamu baru saja menggagalkan acara makanku”. Dongkol.
“Lho, kamu ini mau makan atau baru bangun?”
“Aku barusan mimpi mau makan rawon. Rawon dengan empal daging. Udah terhidang di depan mata. Baru mau nyendok pertama, tiba-tiba rawonku lenyap gara-gara telponmu ini. Huh!”

“Hahahaha…ya ampuuunnn…ya maap…”
“Dasar!!!”

***

Referensi:
http://www.toyota.astra.co.id/product/avanza-veloz/

http://www.burpple.com/rawon-sakinah-bangilan

http://www.bijaks.net

http://autotekno.sindonews.com/read/1032313/120/spesifikasi-toyota-grand-new-avanza-dan-veloz-1439385234/

Words: 991